Kumpulan Cerpen Kompas

arsip cerita pendek kompas minggu

Tradisi Telur Merah

with 37 comments


Kau tak hendak menghitung. Namun, tahun-tahun yang melintas itu setiap kali mengucapkan salamnya kepadamu. Seolah pamit sembari menerakan jejak yang melekat di dinding ingatanmu.

Nyaris sembilan tahun terlalui. Belum satu dasawarsa, tetapi bukan rentang waktu yang sebentar untuk sebuah penantian. Berapa lama lagi? Masihkah tersisa ketabahan untuk menjalani rentang masa yang tak terkira itu?

Kau sapukan lap basah pada bingkai jendela, menyeka debu yang melekat di sudut-sudutnya. Selalu ada sisa debu meski kau bebersih tiap hari. Akankah tabahmu serupa debu? Selalu ada tiap hari, tertebar di segala sudut? Kau tak tahu.

Adalah melahirkan, yang menjadi angan pertamamu saat laki-laki itu meminangmu. Kau lamunkan dirimu sedang menyusui bayimu sembari bersenandung saat suamimu rebah di dadamu. Bahwa akan kau kisahkan seribu dongeng pada anak-anakmu, pengantar tidur setiap kali kau akan terlelap dalam dekapan hangat suamimu.

Kau sulam dengan telaten angan itu, yang setiap bulan bertambah dengan harapan kala tamu periodik biologismu datang. Bulan berganti dan makin memanjang sulamanmu. Rapat benang-benang itu terjalin membentuk angan-anganmu. Merah kesumba, ungu muda, hijau pupus adalah warna-warni impianmu.

Tahun berganti dan lapis harapanmu kian menebal. Kau tambahkan warna-warna baru pencerah angan. Lepas tahun berikutnya kau temukan benang baru berkualitas terbaik. Kau sulamkan setiap helai benang itu sepenuh rasa. Serabutnya yang berkilau seolah memberimu cahaya, tak memberi ruang pada semangatmu untuk meredup.

Tahun berganti tak berhenti. Demikian pula tamu periodik bulananmu. Selepas tahun kelima kau dapati persediaan benang-benangmu telah menipis, tak banyak lagi warna tersisa. Kau tak hendak berhenti apalagi putus asa, tetapi suamimu telah terperangkap pada harapan yang pudar, tak hendak diantarnya kau mencari benang-benang baru. Kini kau berjuang dengan benang-benang tersisa, warna seadanya dengan jarum yang mulai tumpul. Sulaman angan macam apalagi yang bisa kau buat?

Suamimu masih rebah di dadamu nyaris setiap malam. Dekapannya padamu tetaplah hangat dan seerat dahulu. Namun, dari seribu dongeng yang hendak kau kisahkan, tak kau yakini lagi berapa yang masih tersimpan utuh dalam ingatanmu. Entahlah belasan ataukah satu.

Telah selesai kau seka lekat partikel debu pada daun jendela dan bilah pintu ketika sebuah becak menghentikan lajunya di pelataran rumah. Bibimu datang. Dibawanya sebuah kotak merah. Terulur kotak itu padamu, dengan sepasang mata yang ingkar dari lurusnya tatapanmu. Kau mengerti. Gerak mata yang menghindar itu demi menyembunyikan prihatin tersirat. Bela rasa yang tak terungkapkan sejelasnya.

”Duduklah, Ik, 1” salammu menyambut dengan nada riang. Menyamarkan pedih yang berkilauan dalam genggaman benakmu.

”Sehat bayinya? Lancarkah air susu ibunya?” Lagi kau berkata, tepatnya berseru agar nada riang itu tersampaikan sejelas-jelasnya. Nada yang menipu dan sungguh kau tahu bahwa bibimu tak akan tertipu.

”Sehat, sudah bertambah satu kilo beratnya,” bibi menjawab pelan.

Kau seduh teh dalam poci. Kau sertakan tiga bongkah kecil gula batu. Kotak merah itu terdiam di samping ibu poci dan sepasang anak cangkirnya. Kau tahu apa isinya. Kue ku berbagai bentuk berwarna merah terbuat dari tepung ketan yang legit, membalut kacang hijau tumbuk di dalamnya. Pastilah ada juga kue mangkuk merah muda dengan daun pisang sebagai takirnya. Harum daun pisang terkukus itu melekat samar. Apalagi? Barangkali kue wajik, yang butiran beras ketannya saling melekat berkilau-kilau oleh minyak yang gurih. Entah merah muda atau hijau warna wajik itu. Tapi yang tak akan tertinggal pastilah ada telur rebus yang cangkangnya sungguh merah karena sumba. Itulah tradisi telur merah. Telur penanda kelahiran, merah, perlambang kebahagiaan. Satu butir telur untuk penanda bayi perempuan, sepasang telur untuk bayi laki-laki.

Kaummu menamakan bingkisan itu Ma gui an atau Ma yek. Tradisi membagi buah tangan sebagai penanda kelahiran tepat ketika sang bayi genap berusia satu bulan. Itulah kebahagiaan atas anugerah yang harus dirayakan dan diberitakan. Begitulah kotak merah Ma gui an itu dibagikan kepada kerabat dan tetangga, sebagai bagian dari tradisi telur merah.

Kau suguhkan teh di meja makan di mana bibi duduk. Piring kecil alas cangkir berdenting lirih saat bersentuhan dengan meja marmer peninggalan Ibu. Bibi mengusap-usap marmer itu, seolah merayapi gurat-guratnya yang tak lagi utuh. Ada beberapa retak dan parutan serupa butiran pasir pada beberapa sudutnya.

Kau tahu bibi sedang merindui ibumu.

”Apakah Ma gui an kelahiranku dulu juga seperti ini?” tanyamu kemudian, sembari mengunyah sepotong kue ku. Pertanyaan itu lebih sebagai upayamu untuk menetralisir suasana muram yang seolah mengambang di antara kalian. Kepala bibi bergerak mengangguk. Matanya yang kecil memanjang berkedip lambat, menyiratkan terawang yang jauh, seolah menembus perjalanan sejarah silam.

”Tidak banyak toko roti atau tukang kue di masa itu. Sebagian harus kami masak sendiri. Aku membuat kue ku dan wajik. Tetangga sebelah rumah memasak kue mangkok dan kue lapis. Ibumu memilih merebus sendiri telur-telur itu. Tangannya berwarna merah berhari-hari karena sumba. Nyaris tak berani dia menyentuhmu sesudah itu. Khawatir bekas sumba pada telapak tangan itu akan menodai kulitmu.”

”Lalu bagaimana?” kau sungguh ingin tahu. Tidak sering bibi sudi berbagai cerita tentang masa kecilmu. Selalu ada banyak alasan untuk mengalihkannya pada hal-hal lain.

”Ayahmu yang menggendong dan memandikanmu. Kadang-kadang kugantikan. Tapi kau selalu rewel dalam dekapanku, tak pernah lama anteng di gendonganku. Dasar wan bik 2,” mata bibi melirik padamu, menyiramkan sisa kejengkelan masa lalu, berbaur rasa sayangnya padamu yang tak terhitung.

Kau tertawa.

”Barangkali karena naluri kecilku tahu bahwa aku akan lebih lama berada dalam asuhanmu,” ucapmu lepas.

Ucapan yang kemudian mengejutkanmu dan menjerat kalian berdua dalam pekatnya kepedihan kenangan masa lalu. Kebahagiaan yang tersisa dari penggalan silam itu samar dan rapuh belaka. Suara tawamu surut dengan segera. Bibi menyeka ujung mata dan meneguk lambat seduhan teh terhidang.

Senyap. Berbagai bunyi dan suara tertiup entah ke mana. Kau raup tangan bibi kemudian.

”Ik, ada yang mengatakan Ibu pergi pada suatu tempat sebelum mengandung aku. Antarlah aku ke sana.”

”Tidak akan!” bibi menghardikmu dengan tajam. Satu hal yang tidak pernah dilakukannya sejak mula mengasuhmu setelah ibumu berpulang saat lima tahun usiamu.

”Tapi aku sungguh ingin,” kau memohon. Mengalir air matamu, menggenangi harapanmu yang tersulam sejauh ini.

”Kukatakan padamu, jangan pernah satu kali pun melakukannya!” lagi bibi mengulang peringatannya.

”Ramuan mereka berhasil bagi Ibu, pastilah bagiku juga,” kau tak berhenti.

Bibi meninggalkanmu. Seakan membiarkan segala sulamanmu terendam untuk kemudian tenggelam. Akankah kau menyerah dan melepaskan harapan sekian tahun itu terkubur sia-sia?

Pastilah tidak. Keinginanmu yang tak lagi terbendung menggetarkan udara di sekitar dan meruntuhkan tembok penghadangmu.

***

Sosok tua tak bernama itu menampik uluran uangmu.

”Tidak ada yang dibayar dengan uang di sini,” katanya serupa gumam. ”Pada waktunya nanti, akan datang kesempatan untuk membalasnya. Mungkin kau bisa memilih, bisa juga tidak.”

Kau tak mengerti, tetapi sebelum mendapatkan penjelasan lanjut, kau telah dipersilakan untuk beranjak pergi. Seseorang mengantarkanmu hingga ke gerbang. Bilah pintu besar itu terbelah, memberimu celah untuk keluar. Jalan setapak di depanmu dengan pohon-pohon tua berjajar seolah membentuk barisan di sepanjang jalurnya. Dedaunan yang saling bersentuhan berdesir-desir suaranya menyertai langkah menjauhmu. Kau bertanya-tanya kemudian, apakah pohon-pohon itu mengingat dan menyimpan derap langkah ibumu yang menyusuri jalan ini pada suatu ketika di masa silam? Satu iramakah langkah yang dahulu itu dengan gerak langkahmu sekarang?

Kau rindui ibumu. Kau ingat senandungnya yang menidurkanmu. Dan kau rindui pula kesempatan menjadi ibu. Ingin kau bersenandung dan mengisahkan dongeng-dongeng pada anak-anakmu.

Kepada bibi kau bawa pertanyaan tak terjawab itu.

Bibi tercekat, lalu meraung sesudahnya.

”Mengapa kau langgar pesanku?” desisnya menuntut. ”Seharusnya kau patuh.”

”Ibu melakukannya, mengapa aku tak boleh?” balik kau bertanya serupa gugatan.

”Justru karena itu kau tak perlu mengulangnya!”

”Tapi aku ingin anakku. Sembilan tahun sudah kutunggu.”

Bibi menangisimu tanpa air mata. Rebah pula dirimu tak berdaya pada pangkuannya. Tak ingin kau kenakan lagi topeng-topeng ketabahanmu. Tak pula hendak kau jadikan sulaman anganmu sebagai cadar belaka.

”Lebih sepuluh tahun Tacik 3 menunggumu,” bibi mulai berkisah. Bergetar suaranya di antara cemas dan pahit berselang-seling.

”Setiap datang bulan, dia menangis berhari-hari. Ragam cara dicoba, banyak ahli didatangi. Nihil belaka. Lalu datang seorang dari jauh itu, membawa ayah dan ibumu ke sana. Bulan berikutnya Tacik hamil dan kau lahir.”

Suara bibi menghilang. Atau menjauh? Kau memilih untuk menunggu. Kau tahu inilah bagian masa lalu yang hendak diingkari itu. Yang seolah hendak dibuang, tetapi akar-akarnya tak tercerabut.

”Sesudah kau mulai pandai berlari, datang seseorang menagih sesuatu. Katanya, tidak ada yang cuma-cuma di dunia ini, segala sesuatu ada nilai tukarnya. Begitulah perjanjian yang dahulu disepakati demi kelahiranmu,” bibi melanjutkan. Telapak tangannya dingin berkeringat dalam genggamanmu.

”Tacik meminta tenggang, lalu mencari sembarang perempuan untuk mengandung adik tirimu. Anak itu lahir kemudian.”

Kau terkejut dicengkeram gemetar pada saat yang sama. Sungguh itu bagian dari cerita silam yang tak terduga.

”Apa yang terjadi dengan adikku?”

Bibi menangis. Suara isaknya begitu pahit dan pedih. Serupa luka yang ditabur garam dan lelehan jeruk nipis.

”Seharusnya anak itulah penukar kelahiranmu, tetapi ibumu tak tega dan memilih dirinya sendiri sebagai pembayarnya. Ayahmu tak sanggup menanggung beban dan menyusul ibumu kemudian. Nyawa dibayar nyawa, begitulah adanya.”

Labirin sejarahmu terkuak sudah. Terpapar jelas dari ujung permulaan hingga kelokan terakhir. Tak lagi kau temukan persimpangan yang menipu. Saat yang sama kau telah terperangkap pada salah satu jalur misterius di dalamnya. Akankah kau temukan jalan untuk kembali?

Jadwal periodik biologis bulanan itu selalu kau tunggu dengan berdebar sepanjang sembilan tahun. Debaranmu kali ini adalah akumulasi sepanjang masa itu disertai harapan yang retak serupa cangkang telur merah dalam anganmu.

Keterangan:
1. Ik: panggilan untuk saudara perempuan dari pihak ibu dalam keluarga China.
2. Wan bik: nakal
3. Tacik: kakak perempuan

Written by tukang kliping

27 Maret 2011 pada 12:50

Ditulis dalam Cerpen

Tagged with

37 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. Cerpen yang sederhana, mudah dimengerti, mampu menangkap keadaan sekitar terutama bagi mereka yang sangat merindukan keturunan. Tentang pengharapan, kesedihan, usaha yang terus menerus, bahkan adakalanya manusia terjebak dengan sesuatu yang terlarang….
    Ya itulah manusia, selalu menganggap yang baik menurut apa yang mereka anggap baik, padahal belum tentu…

    robay

    27 Maret 2011 at 14:06

  2. Narasi itu menyentuh sukmaku yang pernah menyimpan lara dalam asa. Kuingin belajar menulis sepertimu kawan.

    Isna Sulastri

    27 Maret 2011 at 14:57

  3. saya jelas terlampau bodoh untuk bisa memahami cerpen seperti ini….

    gendut

    27 Maret 2011 at 15:19

  4. good job…good job…

    auki

    27 Maret 2011 at 19:01

  5. ooo ngerti, tapi bahasanya itu loh.., tidak adakah yang lebih picisan dari ini..? Maaf tapi saya agak terganggu dengan cara penulis bercerita

    miftah fadhli

    27 Maret 2011 at 20:13

    • miftah fadhli, coba buat yg picisan dan dimuat kompas hahahaha

      Slamat P Sinambela

      28 Maret 2011 at 11:17

    • Sdr Miftah, bagaimana kalau Anda menunjukkan bagaimana menulis dengan bahasa yang tidak picisan dan berhasil dimuat di Kompas.

      Laura Paais

      19 Mei 2011 at 23:03

  6. Cerpen kompas kali ini aku pahami mulai sdikit banyak menyajikan tema-tema yg memberikan nuansa kearifan lokal. bagus lah

    Hernowo Bayuaji

    27 Maret 2011 at 23:45

  7. bagus…

    nez

    28 Maret 2011 at 01:27

  8. wah benar cerita ini teringat tradisi jawa

    kukuh

    28 Maret 2011 at 06:54

  9. mbak sani bin kuncara betul memaafkan istiadat seperti kalau anak ngidak tanah,meringati 4 bulan mengandung

    kukuh

    28 Maret 2011 at 06:59

  10. Yup, cerita hebat, mengingatkan utk tidak menghalalkan segala cara dlm melakukan sesuatu.

    HM

    28 Maret 2011 at 12:39

  11. di cerpen ini sy malah merasa ada sebuah karakter bercerita yg kuat dan sudut pandang yg unik..
    sukses terus bt karyanya ‘keep digging’..

    santoni

    28 Maret 2011 at 14:09

  12. bagus…bagus..bagus
    menarik sekali..tapi saya “sdikit” kesulitan mengerti, akibat kata2 kiasan yg penulis sering gunakan

    dimar

    28 Maret 2011 at 14:28

  13. Cerpen ini diawali dengan alinea yang berbelit-belit, juga beberapa pertanyaan yang tak perlu jawaban. Saya terpaksa membaca beberapa kali untuk memahami inti masalah yang disampaikan. Mungkin juga karena saya kelewat bodoh (?). Struktur cerpen ini rumit karena terlalu banyak kalimat berkias. Juga, ditemui penulisan catatan kaki yang tidak umum. Selesai membaca cerpen ini saya harus berkaca, mudah-mudah uban saya tak bertambah. Maaf.

    Gentoso Haji Tuing

    28 Maret 2011 at 15:43

  14. saya suka cerpen, gaya bahasanya yang terlampau membuai itu juga salah satu daya pikatnya…🙂

    saya membayangkan kalau cerpen ini ditulis dengan cara yang biasa-biasa saja ceritanya pasti akan jadi umum dan datar, IMHO

    Adhi

    29 Maret 2011 at 08:37

  15. bagus,saya sangat terharu…

    haya albanna

    29 Maret 2011 at 08:48

  16. baguuuusss… Tdk ada yg cuma2 ya.. Sedih baca cerpen ini.

    vira c

    29 Maret 2011 at 09:59

  17. cara bertutur penulis yang amat khas dengan nuansa naratif yang puitis terasa pas seiring dengan pemilihan tokoh protagonis wanita sebagai poros penceritaan. Unsur kearifan lokal serta pesan moral yang diselipkan, semakin menambah keunikan cerpen ini.

    (Solo, 06.18 am, 27 Maret 2011)

    Tiang

    29 Maret 2011 at 11:33

  18. Mbak Sanie B. Kuncoro, selamat yah suka sekali baca ini. khas dirimu sekali, Mbak. yah kekuatan bahasamu, ok memang perlu membaca dua kali, tapi itu daya pikatnya, bahasa yang merekah dan membuai.

    sampai bikin hati ini berdeburan sedih ketika berada di ending cerita. sekali lagi selamat! selamat! akhirnya kompas tembus juga. ikut bangga!

    Nikotopia

    29 Maret 2011 at 18:02

  19. kehidupan…. sngat luas…

    srulz

    29 Maret 2011 at 18:30

  20. Wah bagus. Teringat kisah Timun Mas yang sedikit banyak kasusnya sama. Yang menurut Miftah Fadli gaya bahasanya dianggap picisan, aku malah menyukainya. Mungkin cara pandang dan penghayatan kita yang berbeda.

    S. Nayogo

    30 Maret 2011 at 12:47

  21. Terimakasih untuk semua pembacaannya.
    Menjadi bekal bagi proses kreatif saya selanjutnya.
    Salam telur merah.

    sanie b kuncoro

    30 Maret 2011 at 17:59

  22. Gara 2 teman ada miftah fadli dan mbak sanie, dua temanku akhirnya koment juga aku di sini setelah beberapa bulan gak menengok blok antik ini, hehehehe.
    Kalau seleraku seh, cerpen ini dimulai dengan pembukaan yg memikat, dilanutkan dgn metafor2 perbandingan yang yahud, misteri sehabis ***, namun di ending cerita tampak amat goyah. Yeah, irama ceritanya, naik, naik lagi, terus, tapi kurang ngeh di akhir. He, miftah, penulis produktif, hehehehe, ayo maju terus, menurutku ini bukan picisan, kalau ada nuansa ngepop seh mungkin tapi gak terang, hahahaha.
    salam jos gandos.

    Han Gagas

    31 Maret 2011 at 12:06

    • Hehe mas Han Gagas yang unik bin ajaib jelegekgeks, mungkin karena mbak Sanie suka yang redup-redup yah, beberapa hal juga jadi agak redup… hehehe

      hehehe

      salam brogondos! (apaan sih?)

      miftah fadhli

      1 April 2011 at 10:09

  23. ah..jelek ini! Saya setuju: ini picisan!
    NB: klo kasih pujian g sah lebay-lah!

    lampor

    1 April 2011 at 22:36

  24. Nyuwun doa spy kami segera dikaruniai keturunan yg shalih dan shalihah. Amin

    Hendi

    2 April 2011 at 11:49

  25. bagus. Seperti secangkir teh yang pas takaran gulanya.

    Juno

    3 April 2011 at 20:05

  26. Daripada beli buku mending baca di sini dong….agak ngirit dikit………

    seri

    4 April 2011 at 13:37

  27. cerpen keren…
    mengangkat tradisi…..
    negara ini memang syarat tradisi…….
    tapi apakah korupsi juga tradisi negri ini………
    salut buatmu kawan

    syofiandi saragih

    14 April 2011 at 14:11

  28. Kata-kata yg terangkai ke dalam kalimat yg kemudian terangkai ke dalam suatu paragraf seperti puisi.Tradisi dari Negeri China ini yg mengisahkan tentang keturunan yg begitu berharap.

  29. dikasih unsur” intrinsiknya dong biar jadi bisa buat tugas🙂

    Thanks.

    AliciaBells

    2 Mei 2011 at 18:57

  30. Menyentuh sekali :’)

    Fernanda Veronica

    3 Mei 2011 at 18:28

  31. saya sngt suka baca crpen ini,,,bhsa yang d gunakannya sangat bgus,,,,membuat saya terharu:)

    popi

    30 Mei 2011 at 16:58

  32. sy sangat suka dgn cerpen ini. Dengan gaya bahasa yg memikat membuat cerita yg sebenarnya sederhana menjadi terasa kuat dan bernas. trims

    syahrian

    22 Juni 2011 at 00:32

  33. mana nih paman penulis stensilan.. ini si lampor anak buahmya udah nongol..

    bulik

    26 Juni 2011 at 19:59

  34. kalo seandainya ini cerpen ditulis dengan bahasa yg biasa..apa bedanya dengan cerpen biasa, tema ceritanya sendiri udah kuat sih tapi.. gw suka sih… 4 bintang dari 5

    penghuni bumi

    19 April 2013 at 19:35


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: