Kumpulan Cerpen Kompas

arsip cerita pendek kompas minggu

Guru Safedi

with 16 comments


Setelah menumpahkan kegundahan hatinya perihal kebutuhan keuangan dalam keluarganya, istri Safedi lalu beranjak dan duduk di depan pintu rumah. Kedua kakinya diluruskan ke depan. Tatapannya tertekuk ke bawah. Dari atas kursi ruang tamu, beberapa saat kemudian Safedi mendengar tangisan istrinya yang terisak.

Berhentilah menangis, Aisia. Jika ada orang lewat, malu kita,” kata Safedi.

”Biar saja. Biar orang tahu,” jawab istrinya.

”Tetapi, itu tidak baik. Apa kata orang nanti. Aku tidak mau kita menjadi buah bibir pembicaraan orang. Bersabarlah Aisia,” sambung Safedi.

Kali ini istrinya mencoba menahan tangisannya. Mungkin dia mulai agak paham.

Ini entah sudah kali keberapa istri Safedi menumpahkan perasaannya tentang biaya hidup yang tak bisa dipenuhi. Pekerjaan sebagai guru honorer, dengan gaji sekali tiga bulan yang diterima Safedi, membuat dia kewalahan dalam mengatur biaya hidup sehari-hari. Safedi pun paham tentang itu, karena dalam tiga bulan itu dia hanya menerima uang sebanyak seratus delapan puluh ribu rupiah. Dengan uang sebanyak itu, tentu istrinya sangat sulit mengatur biaya hidup mereka.

Dulu, sebelum ada dana BOS yang diberikan pemerintah kepada sekolah, Safedi setiap bulan menerima gaji enam puluh ribu rupiah sebulan. Tetapi, karena dana BOS hanya bisa diambil oleh sekolah tiga bulan sekali, Safedi dan guru-guru honor lainnya juga ikut peraturan itu.

”Utang kita sudah banyak di kedai Uni Ami, Da. Itu yang membuat Aisia bingung,” demikian ucapan istrinya beberapa minggu lalu sehingga membuat hati Safedi bagai teriris. Perasaan iba kepada istrinya membuat kulit tubuhnya terasa dingin. Perasaan bersalah karena tidak bisa membahagiakan istri juga menyentak hatinya.

”Ya Uda tahu. Nanti akan kita angsur,” jawab Safedi kemudian.

”Utang kita sudah dua ratus tujuh puluh lima, Da. Bulan esok Uda hanya menerima seratus delapan puluh ribu rupiah. Kalau terus-terus begini, terpaksa Aisia akan tetap berutang ke sana-kemari. Aisia ingin Uda mencari usaha lain. Aisia tidak tahan bila Uni Ami merungut meminta uangnya terus.”

Lalu Safedi terdiam.

”Ya, Aisia, Uda akan mencoba mencari usaha lain,” katanya pelan dengan nada iba. Lalu pikirannya menerawang jauh, memikirkan pekerjaan apa yang akan dia lakukan untuk memenuhi tuntutan istrinya itu. Sedangkan dia tahu, mencari pekerjaan itu begitu susah. Mungkin teramat susah.

Perkenalkan pembaca, nama tokoh utama dalam cerita ini adalah Safedi, SPd. Dia lahir di Padang tanggal 24, tahun 1972, bulan Juni. Gelar kesarjanaan dia peroleh dari Universitas Negeri Padang, Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia. Dia menyelesaikan kuliah pada tahun 1998. Kini sudah lima tahun mengajar di salah satu sekolah negeri tingkat sekolah menengah pertama di kotanya. Dengan status guru honorer. Gaji per bulan enam puluh ribu rupiah. Itu diterima sekali tiga bulan. Jadi, totalnya berjumlah seratus delapan puluh ribu rupiah.

Safedi menikah empat tahun setelah menyelesaikan kuliah. Aisia adalah nama istrinya. Dia hanya tamat sekolah menengah atas. Usianya tiga tahun lebih muda dari Safedi. Tetapi, sampai saat ini, setelah satu tahun menikah dengan Safedi, dia belum juga memberi keturunan buat Safedi. Tetapi, Safedi maklum diri dan tidak menuntut itu dan ini. Safedi adalah tipikal laki-laki yang baik hati. Demikianlah pembaca, perkenalan tokoh utama dalam cerita ini.

Pagi ini Safedi datang ke sekolah lebih awal. Murid-murid masih sedikit yang bermunculan. Sebagian asyik bermain riang di taman. Safedi pun tidak mau diam. Sesampai di kantor dewan guru dia mengeluarkan dari dalam laci buku-buku latihan anak muridnya yang kemarin belum tuntas dia periksa. Dia membolak-balik buku itu dengan pelan. Kemarin dia sering kali mengerutkan kening setiap kali memeriksa latihan murid-muridnya itu.

”Tak ada yang baik mengarang. Ini tulisan centang-perenang. Ejaannya pun tak beraturan,” celotehnya, kali ini dalam hati, ketika memeriksa buku latihan salah satu muridnya yang bernama Riski Kurniawan. Dia ingat wajah anak itu. ”Anak pemalas. Sering cabut. Suka bergaya. Ah, mau jadi apa ini anak,” umpatnya lagi.

Dia juga tahu anak itu bukanlah anak orang kaya. Bapaknya bernama Ajo Kurik yang kerjanya setiap hari menghela beruk dari satu kampung ke kampung lain untuk memanjat buah kelapa orang. Tetapi, anaknya berlagak seperti anak orang kota. Suka bergaya. Malah pernah, anak itu kedapatan mewarnai rambutnya dengan warna pink. Mengingat itu, betapa Safedi merasa begitu susahnya membina anak-anak remaja zaman sekarang. Tidak seperti dirinya ketika remaja dulu.

Begitulah Safedi, dia merasa banyak yang tidak cocok dan tidak sesuai di dalam hati. Mulai dari sikap murid-muridnya, kebijakan kepala sekolah, atau tentang dunia pendidikan itu sendiri secara lebih luas. Karena itu terkadang dia sering dianggap radikal oleh beberapa teman ketika berdiskusi soal pendidikan.

”Tiap sebentar kurikulum diganti-ganti. Kemarin KBK, sekarang KTSP. Tetapi, penerapannya tak ada yang sesuai. Ujian nasional diadakan juga. Yang meluluskan anak murid bukan gurunya. Ini kurikulum macam apa. Bertumpang tindih,” demikian kata Safedi beberapa hari lalu.

”Ini kan demi mencari pendidikan yang ideal,” jawab guru Mahmud yang hampir sebaya dengan dia.

”Tetapi, ini malah mengacaukan sistem pendidikan. Lihat, karena ujian nasional, para guru-guru memberi kunci jawaban kepada murid-muridnya. Bagaimana ini? Dalam kurikulum KBK maupun KTSP itu kan penilaian diberikan tidak hanya pada kemampuan daya pikir anak, tetapi juga tingkah mereka. Nah, sedangkan pada ujian nasional kelulusan berdasarkan nilai yang diperoleh lewat ujian itu. Ini bagaimana bisa dijelaskan dengan akal sehat kita. Iya, kan?” kata Safedi berapi-api.

Tepat ketika Safedi menyelesaikan tugas memeriksa latihan murid-muridnya, bel sekolah tanda masuk pun berbunyi. Anak-anak yang sedari tadi sibuk bermain di halaman terlihat berhamburan menuju ke ruang kelas masing-masing. Tawa riang dan suara pekikan anak-anak sekolah itu menggema sampai ke kantor dewan guru.

Safedi pun bersiap-siap memasuki kelas. Sejenak dia memeriksa beberapa buku paket yang berada di dalam tas hitamnya yang mulai pudar warna dan retsletingnya rusak. Sudah beberapa bulan ini dia selalu berpikir kapan akan mengganti tas hitamnya itu dengan tas baru. Tetapi begitulah, sampai sat ini dia belum juga bisa melakukannya.

Dia pun sudah tidak sabar akan mengajar hari ini. Suara riang anak-anak yang dia dengar sejak tadi membuat semangatnya untuk mengajar begitu menggebu. Dan memang begitu, setiap mendengar suara anak-anak di sekolah semangat mengajarnya begitu tumbuh, melupakan kesulitan hidup yang mengimpit, juga melupakan ceracauan istrinya yang mungkin nanti siang akan kembali dia dengar.

Safedi mulai keluar dari kantor dewan guru itu. Dia lihat anak-anak kelas tiga-satu telah berbaris di depan kelas. Lalu satu-satu dari mereka dengan teratur memasuki kelas. Sejenak dia tersenyum. Langkah kakinya terasa ringan menuju ruang kelas itu.

”Assalamualaikum,” sapa Safedi sambil tersenyum.

”Wa’alaikum salam,” jawab murid-murid serempak.

Dengan langkah pasti Safedi memasuki kelas itu dan duduk di bangku guru. Dia membuka tasnya. Mengeluarkan buku paket pelajaran Bahasa Indonesia. Safedi akan memerintahkan murid-muridnya untuk memerhatikan kembali pelajaran yang kemarin dia berikan, tetapi anak-anak di baris paling belakang terdengar berisik di telinganya.

”Ya, aku juga memerhatikannya, sudah tiga hari celana bapak itu masih itu-itu juga,” kata Anton Anugrah.

”Ya, ya,” jawab teman sebangkunya. ”Bajunya juga. Kemeja kotak-kotak kuning itu kan sering juga dia pakai.”

”Bosan juga kita, ya, melihat orang berpakaian yang sering kita lihat.”

”Ya iyalah.”

”Mata ini kan selalu ingin melihat yang baru.”

”Hus, jangan keras-keras. Itu Pak Safedi melihat ke arah kita,” kali ini Tina Agus yang duduk di depan mereka menyanggah pembicaraan kedua murid yang terkenal usil di kelas itu.

Sebagian mata anak-anak lain memandang ke arah Anton Anugrah dan temannya yang bernama Jamaldi itu.

Safedi terdiam sejenak. Kali ini Safedi benar-benar merasa malu. Dia salah tingkah. Semangatnya untuk mengajar hari ini tiba-tiba saja buyar. Tetapi, dia tidak mau marah kepada kedua anak muridnya itu. Dia hanya merasa iba hati, pada nasib, juga pada dunia pendidikan yang tidak berpihak kepada dirinya.

Hari itu, Safedi mengajar tidak sepenuh hati. Sindiran yang dilontarkan kedua muridnya itu benar-benar mengena di hatinya. Sepanjang waktu dia hanya ingat kepada istrinya. Juga pada dirinya sendiri yang selama ini tidak bisa membeli pakaian baru untuk mengajar ke sekolah. Ah, hari itu Safedi benar-benar merasa sangat lelah. Melebihi lelahnya pada hari-hari biasa.

Safedi pun pulang dengan gontai. Seperti biasa, dia pulang dengan berjalan kaki. Menyusuri jalan yang berkerikil. Tak ada angkutan. Jalan itu hanya bisa dilewati kendaraan roda dua. Dan Safedi tidak memilikinya. Baru berjalan beberapa meter, seorang laki-laki separuh baya menegur Safedi.

”Pak guru,” sapa dia.

Dan Safedi berhenti.

”Ada apa?” jawab Safedi mengerutkan kening karena dia tidak mengenal laki-laki itu.

”Saya ingin bertanya. Anak saya kan sekolah di tempat Pak Guru mengajar. Katanya saya dengar sekarang pendidikan itu gratis, tetapi kenapa ada uang juga. Tiap semester katanya kami membayar uang tiga ratus tujuh puluh lima ribu rupiah. Bagaimana itu, Pak Guru?” tanya laki-laki itu.

Safedi menyurutkan langkah kaki agak ke belakang. Dia sedang berpikir akan memberikan jawaban apa, sebab itu yang tahu hanya kepala sekolah. Sedangkan dia hanya guru biasa.

”Saya tidak tahu itu, Pak,” jawabnya asal saja.

”Tidak tahu?”

”Ya.”

”Masak guru tidak tahu. Guru macam apa kamu?”

”Benar, Pak. Saya tidak tahu. Permisi, Pak, ya.”

Safedi pun berlalu meninggalkan laki-laki itu. Sedangkan laki-laki itu seperti aneh melihat Safedi. Hari ini Safedi semakin bertambah pusing. Kepalanya mulai terasa sakit. Tetapi, dari kejauhan Safedi masih bisa mendengar ketika laki-laki itu berkomentar agak kasar.

”Guru kalera. Mungkin dia juga ikut makan uang dari murid-muridnya.”

Sungguh, mendengar kalimat itu, membuat Safedi benar-benar merasa mau pingsan saja.

Padang 2008

Keterangan:

1. KBK = kurikulum berbasis kompetensi

2. KTSP = kurikulum tingkat satuan pendidikan

3. kalera = kata makian

Written by tukang kliping

14 Desember 2008 pada 11:36

Ditulis dalam Cerpen

Tagged with

16 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. Awalnya terasa biasa,tapi semakin dibaca semakin mengena

    Nnp

    14 Desember 2008 at 17:42

  2. Cerpen ini terlalu mirip dengan realitas kehidupan ribuan –bahkan mungkin puluhan ribu–guru guru honorer di Indonesia.
    Semoga cerpen ini dibaca oleh Pak Dirjen Manajemen Dikdasmen yang kebetulan sekampung halaman dengan sang penulis (jangan-jangan dialah si guru Safedi itu?). Dan semoga pula mendapat perhatian dari pak Dirjen dan ditindaklanjuti dengan kebijakan yang benar-benar bijaksana.

    Eko Purwono

    14 Desember 2008 at 17:56

  3. Realitas ngenes yang patut disingkap, biar para koruptor tahu betapa tamaknya mereka

    Yuditeha

    15 Desember 2008 at 12:13

  4. Gamblang , jelas apa adanya.
    Semoga penghuni surga juga ada yang membaca cerpen ini.

    Musa Sihombing

    19 Desember 2008 at 15:33

  5. Penguasa.. penguasa… berilah kami uang….

    Rifnal

    21 Januari 2009 at 11:46

  6. Kalo guru seperti pak safedi nyata, saya gak akan cabut pelajaran bahasa indonesia atau pelajaran lain lagi.

    Janji

    siswa sma di jakarta

    17 April 2009 at 22:00

    • trim, cerpen tersebut memang berangkat dari realitas, kepala sekolah banyak yang koropsi. sayang pihak KPK tak menyentuh institusi pendidikan, terutama dalam hal dana bos

      farizal

      15 Februari 2011 at 14:08

  7. Menyentuh..

    Somad...

    10 November 2010 at 23:04

  8. Tragis!!! Sebuah cerpen yang bagus….

    elbaiko

    2 Januari 2011 at 14:00

  9. kalo ceritanya di perpanjang, mungkin si pak Safedi bakal jadi rampok,ato maling,ato apalah…
    karna situasinya yg terjepit…sapa yg hrs di salah kan..??
    cerpen yg TRAGIS….

    al_BKT

    28 April 2011 at 21:16

  10. bahasa cerpennya apa adanya, …. namun ada sedikit pemaksaan dalam menggambarkan betapa Safedi ini orang yang “marasai” ….

    shiraaldila

    9 Januari 2012 at 10:38

  11. Safedi jelas bukan Oemar Bakri nya Iwan Fals.

    Sutan Zainuddin

    30 Januari 2012 at 13:55

  12. mantap.. manikam tulisan uda ko….

    Jagad Sikumbang

    19 Juli 2012 at 11:31

  13. mantap.. manikam tulisan uda ko…

    Jagad Sikumbang

    19 Juli 2012 at 11:32

  14. memprihatinkan sekali dunia pendidikan di Indonesia, tapi apa yg bisa kita ( rakyta biasa ) perbuat selain menonton, menilai dan mengharapakan perubahan??

    Rahmi

    27 November 2012 at 13:43

  15. miris sekali….
    Karna kehidupan orang tua pas-pasan,tak minat saya jadi Tenaga honor.mending juga dagang/miliki skill khusus biar bisa kerja freelance.
    caritonyo agak bapasoan da,tapi rancaklah….

    lisa

    7 November 2013 at 17:58


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: