Kumpulan Cerpen Kompas

arsip cerita pendek kompas minggu

Serayu, Sepanjang Angin Akan Berembus…

with 63 comments


”Sabarlah, tunggu sampai senja selesai. Dan kau boleh tak mencintaiku lagi setelah ini.”

Serayu, seindah apakah senja yang kau bilang mengendap perlahan-lahan di permukaan sungai sehingga tampak air yang hijau itu berangsur-angsur tercampuri warna merah kekuningan dan memantulkan cahaya matahari bundar lalu koyak karena aliran yang menabrak batuan besar dasar sungai? O Serayu, sesedih apakah perasaan seorang wanita yang melihat senja itu dari balik jendela kereta ketika melintas di jembatan panjang sebelum stasiun Kebasen?

Sepanjang angin akan berembus, selalu ada cerita tentang wanita kesepian, senja yang menunggunya dalam waktu yang serba sebentar, lalu keheningan pun terjadi meski sesungguhnya gemuruh kereta ketika melintasi jembatan itu bisa terdengar hingga ke batas langit, atau ke dasar sungai.

”Aku melihat senja, lalu memikirkanmu.” Ucap seorang wanita pada kekasihnya. Di sore yang cerah, di tepi jembatan kereta. Keduanya duduk menjuntaikan kaki ke bawah, menikmati embusan angin dan melihat kendaraan berlalu-lalang di jalan berkelok ke arah kota Purwokerto.

Di Serayu, panggung seperti disiapkan. Lelaki itu masih menunggu senja yang dimaksud si wanita. Seakan ia tak pernah melihat bagaimana bentuk senja semenjak ia lahir, meski tentu senja pernah melihat lelaki itu, entah di mana.

”Kamu tahu kenapa aku memikirkanmu setiap kali melihat senja?” tanya wanita itu.

Si lelaki tak menjawab, toh sebentar lagi pasti wanita itu menjawab pertanyaannya sendiri.

”Karena senja seperti dirimu, pendiam, tapi menyenangkan.”

Nah.

Serayu, serupa apakah kenangan dalam bungkusan senja yang konon lebih luas dari aliran sungai Gunung Slamet menuju pantai selatan itu?

”Aku tetap suka berada di sini meski kau diam saja.”

Begitukah?

Lelaki itu memang masih diam.

”Kalau tidak ada kamu, pasti senja membuatku merasa ditimbun kenangan.”

Sepanjang angin berembus, wanita itu terus berbicara. Tapi hari masih terang, burung-burung terbang rendah di atas mereka, tak beraturan. Belum waktunya pulang, beberapa burung kecil duduk di besi jembatan, kemudian terbang lagi. Senja belum datang, dan kereta juga belum datang.

”Benarkah ada kereta yang selalu datang ketika senja?” tanya lelaki itu. Mungkin ia gusar dengan keheningannya sendiri.

”Tentu saja.”

”Kereta apa? Kereta senja?”

”Ah, bukan. Jangan terlalu klise, Sayang.”

”Lalu?”

”Hanya kereta, dengan gerbong-gerbong penumpang seperti biasa. Itu saja.”

”Pasti ada namanya. Bahkan kereta barang yang mengangkut minyak pun ada namanya.”

”Ketel maksudnya?”

”Ya.”

”Kalau begitu, anggap saja ini kereta kenangan.”

Kenangan lagi. Seperti diksi yang luar biasa picisan, namun kadang sepasang kekasih bisa mengorbankan apa saja untuk sesuatu yang picisan, bahkan pembicaraan selanjutnya seperti tak akan menyelamatkan mereka. Kecuali waktu yang terus susut, jam terpojok ke angka lima. Tapi senja belum turun, belum ada kereta yang melintas di belakang mereka. Alangkah dekatnya mereka dengan rel kereta. Sehingga bisa terbayang jika kereta melintas pasti tubuh keduanya ikut bergetar karena roda besi yang bersinggungan dengan rel baja itu.

”Mungkin kita harus pindah tempat, sedikit menjauh.” Ucap lelaki itu

”Tidak. Dari sini kita bisa melihat senja.”

”Tapi ini terlalu dekat.”

”Tapi kalau kau pindah, nanti aku susah memikirkanmu dalam bentuk yang seperti ini.”

Tentu saja.

***

Serayu. Sungai besar yang teramat sabar, aliran air memanjang sampai ke penjuru ingatan, ke palung kehilangan, ke laut kasmaran. Sesungguhnya, ada banyak cerita di Serayu. Bukan hanya sepasang kekasih yang duduk di besi jembatan untuk menunggu senja, tapi juga kisah-kisah lain manusia, seorang lelaki yang mendayung perahu ke tengah demi mencari ikan, atau awah-sawah di kejauhan yang tampak menghampar dan hanya terlihat topi-topi petani. Semua itu adalah cerita. Tapi pemandangan Serayu, senja, dan sepasang kekasih mungkin akan menjadi cerita yang paling dramatis. Bisa saja sepasang kekasih itu pada akhirnya akan berpisah, tapi masing-masing dari mereka tak bisa menghilangkan kenangan ketika duduk berdua di jembatan Serayu untuk melihat sesuatu yang setengah tak masuk akal. Seakan-akan mereka sedang mengabadikan cinta dalam hitungan detik terbenamnya matahari. Lalu pada suatu waktu si lelaki akan sengaja kembali ke tempat itu, duduk di sana, demi mengenang wanita itu. Meski mungkin si wanita tak kembali, sebab ia merasa tersakiti jika harus melihat senja di sungai itu lagi.

Tetapi, kereta akan tetap melintas, tepat ketika senja, ketika matahari bundar di ujung sungai yang luasnya sekitar 300 meter.

Ya, sebentar lagi, sebuah kereta penumpang akan melintasi sungai itu. Serayu. Sungguh nama yang romantis, seorang masinis yang bertugas di kereta itu sedang membayangkan kereta yang dikemudikannya sebentar lagi melintasi jembatan, lalu ia akan membunyikan peluit lokomotif keras-keras, nguooongngng, hingga ia pun teringat dengan kekasihnya di masa lau; seorang wanita penggemar kereta dan senja.

”Aku ingin kelak kau menjadi masinis, dan membawa kereta yang melintasi Sungai Serayu tepat ketika senja.”

”Kau ingin aku jadi masinis?”

”Ya.”

”Artinya aku akan selalu pergi.”

”Aku masih bisa memikirkanmu.”

”Jadi, cinta sudah cukup sempurna jika kita masih bebas memikirkan orang lain?”

Sepanjang angin akan berembus, pertanyaan seperti itu seolah tak ada gunanya.

Kereta terus melaju, sudah jauh meninggalkan stasiun Notog, memasuki terowongan, lalu menebas hutan yang penuh dengan pepohonan pinus. Baru saja kereta melintasi jalan raya, yang artinya semakin dekat dengan Serayu. Masinis itu tak mengurangi kecepatan, sesaat ia menoleh lewat jendela, melihat ke gerbong-gerbong di belakangnya. Bukan gerbong senja, tentu saja, bukan pula kereta kenangan seperti yang dinamai kekasihnya di masa lalu. Ini hanya kereta biasa.

Jembatan sudah terlihat di kejauhan. Masinis itu perlahan menarik rem, sedikit mengurangi kecepatan di tikungan terakhir sebelum melintasi sungai Serayu. Dan beberapa saat kemudian, tampaklah hamparan hijau itu, juga perasaan yang tak ada maknanya lagi.

”Sepanjang angin berembus, akankah kau merindukanku?”

Ah, rindu memang seperti paksaan. Ketika kereta semakin dekat ke jembatan Serayu, si masinis melihat sepasang kerkasih yang sedang duduk di salah satu sudut jembatan itu, mereka melambai ke arah kereta, seakan tak pedulidengan kebisingan mesin lokomotif dan suara roda yang bergesekan dengan rel serta besi jembatan. Masinis itu membalas lambaian mereka. Sementara di bagian bagian kanan, warna merah pada langit dengan lapisan awan tipis membentuk garis-garis menggumpal yang artistik dengan warna merah saling tindih.

Masinis itu tertegun, seperti itukah senja yang dahulu pernah didambakan kekasihnya?

Namun belum selesai kekagumannya, tiba-tiba kejadian aneh terjadi, mesin lokomotif kereta itu mendadak mati, tenaga menurun drastis, kereta pun berangsur-angsur mengurangi kecepatan dan akhirnya berhenti tepat di tengah jembatan, tampak dari barisan jendela, para penumpang di dalam gerbong terkejut, penasaran ada apa, mengapa berhenti di tengah jembatan. Apakah kereta tertahan sinyal masuk sebuah stasiun? Atau ada kejadian luar biasa di depan? Tapi kadang kita tak butuh jawaban untuk sebuah kenangan yang magis, bukan? Kereta itu, barangkali pernah memiliki kekasih pula, yaitu kereta lain yang selalu mengingatkannya tentang senja di mana pun ia melaju, agar berhenti sebentar untuk mengingat ucapan kekasihnya:

”Sabarlah, tunggu sampai senja selesai. Dan kau boleh tak mencintaiku lagi setelah ini.”

Notog – Kebasen, 2012

About these ads

Written by tukang kliping

22 Juli 2012 at 14:00

Ditulis dalam Cerpen

Tagged with

63 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. Great :-) Sekarang si kekasih masinis Itu ke mana ya?

    Isti Subandini

    13 Agustus 2012 at 14:57

  2. Apa yang diinginkan penulis dengan cerpen ini, saya tidak bisa menerima pesannya?

    berrybudiman

    13 Agustus 2012 at 17:11

    • saya juga. engga jelas… apa maksudnya.

      sahaja

      14 Juli 2013 at 16:10

    • tapi saya baca lagi,… kena juga feelnya sih…. sebenernya penulis ingin mengekspresikan ‘kenangannya’, atau ‘kesannya’ tentang keindahan sungai serayu,… yang mungkin memang benar-benar magis dan kaya akan ‘sense’….

      bener jg kt angga : “yg pernah lihat indahnya senja di serayu, pasti terpana jg dgn cerpen ni
      buat yg ga dpt feel d cerpen ni, saya sarankan utk brkunjung ke serayu, trus bca lg crpenya”….

      tujuan penulis adalah membuat pembaca penasaran dan ingin merasakan juga sensasi keindahan serayu yang engga cuma keindahan lansekapnya semata, melainkan plus kenanangannya…. may be…. he he….

      sahaja

      14 Juli 2013 at 16:23

  3. Saya nggak paham dengan ceritanya, agak membosankan dan membuat kepala pusing.

    welli

    13 Agustus 2012 at 21:13

    • saya juga tadinya gitu mba… tapi setelah coba baca pake hati, kena jg feelnya ko… ternyata cerpen ini ‘toch’ juga…

      sahaja

      14 Juli 2013 at 16:25

  4. Suka banget :) senja yang bermakna

    arfika

    13 Agustus 2012 at 21:30

  5. Reblogged this on arfika's sphere and commented:
    Dan, kau boleh tak mencintaiku lagi setelah ini :)

    arfika

    13 Agustus 2012 at 21:37

  6. Pesan cerita ini jadi ngambang krna jaln ceritany datar, endingny kurang greget.

    Nar

    15 Agustus 2012 at 11:18

  7. Selamat

    Omo

    15 Agustus 2012 at 12:22

  8. ceritanya mengingatkanku pada sebuah desa dekat jembatan kebasen,(kedungrandu)
    suara keretanya adalah salah salah satu yang membuat aku selalu teringat saat akusedang mengobrol gak jelas.tapi begitu asyik tepatnya,tahun 2008,suara keretanya menyelinap ditengah-tengah candaan kala itu,dibawah pohon rambutan didepan teras rumahnya,yang selalu bersih,ingin sekali kembali,,

    yopi winanto

    24 Agustus 2012 at 20:37

  9. Kisah asmara yg tidak menarik, dengan teknik yg biasa saja deh ih

    HeruLS

    6 September 2012 at 20:09

  10. Indah.

    Woofrick

    10 September 2012 at 19:20

  11. Di baca berulang jg gak ngebosenin,haduh cerpenmu Ga,menginspirasi laki-laki untuk menjadi pecinta yang sederhana.

    idii

    12 September 2012 at 02:58

  12. ”Sabarlah, tunggu sampai aku selesai membaca. Dan kau boleh tak mencintaiku lagi setelah ini.”
    Tapi ternyata aku tak pernah selesai membaca cerpen ini. Maaf. Dan kau boleh tak peduli lagi setelah ini.

    Panca

    12 September 2012 at 04:35

  13. selalu ada KA, cinta dan warna merah cinta, uf, merah jambu. selamat.

    fafang

    12 September 2012 at 09:18

  14. ”Sabarlah, tunggu sampai senja selesai. Dan kau boleh tak mencintaiku lagi setelah ini.”
    kalimat magis

    Hermin

    21 September 2012 at 12:22

  15. ini penulisnya siapa ya?

    dewi

    24 September 2012 at 17:19

  16. Nenek saya tinggal di desa Rawalo. Hanya perlu sekitar 5 menit dengan sepeda motor untuk mencapai jembatan kereta yang membelah sungai serayu seperti dimaksudkan di cerpen ini. Kenangan akan tempat di masa lalu memang indah, hanya saja saya yang kebetulan mengenal seting tempat di cerpen ini belum bisa merasakan kenangan akan tempat itu dalam cerpen ini.

    widiantoindra

    25 September 2012 at 21:45

  17. mungkin maksud lebar sungai serayu 300m ya…bukan luas…
    sepanjang angin berhembus …wawww puitis sekali …..

    saif nh2

    27 September 2012 at 19:58

  18. Senja dan kenangan, satu paket yaa? :D

    Empat Sayap

    30 September 2012 at 23:32

  19. Serayu, pengen ke TKP..

    Muhammad Sofyan Wiriatmadja

    29 Oktober 2012 at 02:05

  20. kekasih masinis skrg kmana ya

    nugroho

    29 Oktober 2012 at 02:56

  21. jdi pngin nangis

    nugroho

    29 Oktober 2012 at 02:58

  22. aq g ngrt apa yang ingin disampaikan si pencerita

    Echae N'cute

    8 November 2012 at 09:25

  23. terharu bgt..suatu tempat n kejadian bs mbw kerinduan yg mendalam ttg masalalu.
    nangis bacanya..

    veronika

    29 November 2012 at 09:26

  24. yg pernah lihat indahnya senja di serayu, pasti terpana jg dgn cerpen ni
    buat yg ga dpt feel d cerpen ni, saya sarankan utk brkunjung ke serayu, trus bca lg crpenya

    angga

    8 Desember 2012 at 14:08

  25. awalnya agak ngobosenin, sulit dihayati, endingnya LUAR BIASA :) selamat..

  26. AKU SUKA BANGET CERITANYA,,,, JUGA CARA PENUIS MEMBINGKIS CERITA INI,,, KATA-KATANYA KEREN BGGEEEEEDDDDDDDDDDDDDDDDDDR

    Rizkynya Ruang Bekas

    11 Januari 2013 at 14:11

  27. be a u ti ful….

    Anara Prima Diamona

    17 Januari 2013 at 11:11

  28. Banyak kata yang menarik, puitis, magis. alur mundur-maju yang kurang tertata sehingga seakan alur cerita meloncat tak beraturan, sedikit sulit dicerna, tapi Serayu selalu mempunyai peranan penting untuk masyarakat sekitar.

    arya

    18 Januari 2013 at 03:37

  29. Kurang greget,kurang berasa endingnya. . .
    Tdak ada klimaks,ceritanya datar. . .
    Tpi kata2 nya sangat sastra :-)

    adzieeinstein

    25 Januari 2013 at 07:34

  30. wooowww puitisss, jadi pengen ke Serayu, menikmati senja dari lokomotif yang melintas, mungkin dengan sang kekasih,, hmmmm

    http://www.katumbiinoviana.blogspot.com

    Katumbiri Noviana

    7 Februari 2013 at 22:45

  31. kata-kata memang ajaib. kita nggak akan pernah tau kemana mereka akan mencari maknanya. ia pandai meliuk-liuk, tak terduga, memberi rasa pedih, rindu dan terhibur.

    Padahal hanya: “pada suatu sore hari di sebuah jembatan dengan sopir kereta dan sungai yang kebetulan bernama “serayu” di daerah Purwokerto.

    kata-kata harus selalu ajaib, supaya cinta dan sifat manusiawi yang perasa itu menjadi lebih mendalam.

    isnan sudiarto

    13 Februari 2013 at 19:16

  32. sang masinis melihat dirinya yang dahulu pernah duduk menikmati senja bersama sang kekasih ya??? :)

    Yulianingsih

    26 Februari 2013 at 15:34

  33. Serayu,senja,dan,sepasang kekasih

    nugroho

    7 April 2013 at 23:29

  34. Jelek, jelek, jelek,juelleeek….weekkkk.

    amit amit jeleknya

    18 April 2013 at 04:00

  35. Yg ngmong jelek lg ptah hati yaaa?

    darmono

    18 April 2013 at 22:56

  36. bagus sekali tatanan kata katanya, ga ngerti sm komentar org yg blg cerpen ini jelek. padahal bagus.

    widya andika putri

    19 April 2013 at 12:14

  37. Sabarlah,tunggu sampai senja selesai,dan kau boleh menjelek-jelekan cerpen ini.

    jendral soedirman

    19 April 2013 at 19:35

  38. Banyak kata yang menarik, puitis, magis. alur mundur-maju yang kurang tertata sehingga seakan alur cerita meloncat tak beraturan, sedikit sulit dicerna, tapi Serayu selalu mempunyai peranan penting untuk masyarakat sekitar.

    DUNIA WANITA

    23 April 2013 at 21:05

  39. Penulisnya kok ga pernah balas comment sih

    jendral soedirman

    24 April 2013 at 15:59

  40. cinta itu sederhana

    akeran

    27 April 2013 at 19:21

  41. butuh 2 hari buat aku ngebaca cerita pendek ini. hahaha :D

    hipnoterapi surabaya

    24 Juli 2013 at 14:31

  42. kebasen, senja di sana memang memukau, bendungan sungai serayu diantara jalan dan rel kereta serta kenangan yang mengalir disana…. cerpen nya bagus kak,, :D

    fauziilham

    30 Juli 2013 at 11:19

  43. Yang belum pernah berkunjung ke Jembatan Serayu yang dimaksud, boleh sejenak berkunjung ke link ini >> https://dedysoelistijanto.wordpress.com/2012/11/30/bendung-gerak-serayu-edisi-krida-kantor/ meskipun tidak sempat memotret jembatan kereta-nya, namun tetap saja, indah sekali di sana.

    Benar, ceritanya sangat sederhana, namun entah mengapa ketika membaca pertama kali, saya langsung merinding. Mungkin memang perlu berkunjung dulu ke sana baru bisa merasakan suasana magis yang sangat romantis.

    Dedy Sulistiyanto

    23 Agustus 2013 at 15:24

  44. KEREN CUY mengingat kan ku akan purwokerto chox 19

    choux 19

    24 Agustus 2013 at 09:11

  45. buat yang baca cerpen ini yang merasa kenal atau pernah melalui waktu atau pernah disinggahi oleh sebuah nama choux 19 mohon berikan kata katamu

    choux 19

    24 Agustus 2013 at 09:14

  46. Serayu itu indah! membuatku selalu ingin melihat dari balik kaca jendela kereta setiap melintasinya.. :)
    Seperti kenangan..

    roffesa reno

    10 September 2013 at 01:06

  47. kata-katanya sangat pelik. banyak unsur elegi didalamnya. saya suka cara menuliskan cerpenmu sungguh bisa diresapi. ya, memang. serayu itu indah. dan kata terdalam itu sya temukan pada kalimat “Kereta itu, barangkali pernah memiliki kekasih pula, yaitu kereta lain yang selalu mengingatkannya tentang senja di mana pun ia melaju, agar berhenti sebentar untuk mengingat ucapan kekasihnya:”Sabarlah, tunggu sampai senja selesai. Dan kau boleh tak mencintaiku lagi setelah ini.”

  48. setelah baca ini, saya menyadari kalau setiap benda mati mungkin juga ia punya belahan hatinya:). sangat inspiratif .

  49. Awalnya gak menarik.jadi males ngelanjutinnya….peace…\/(*-*)\/

    anynomous

    5 November 2013 at 14:30

  50. kalimatnya menarik sih tak pasaran tapi endingnya datar

    shita

    20 Desember 2013 at 14:34

  51. Datar. Main2 kata kering makna. Maaf sy lugas

    Endro

    4 Januari 2014 at 07:42

  52. Keren….

    Susana Ariyanti

    18 Januari 2014 at 11:49

  53. laki-laki itu ‘korban’nya kesekian ya. Dia tidak mencintai lelaki, dia hanya mencintai senja itu. siapa pun boleh menemaninya melewati senja itu dan pergi. seperti masinis itu.

  54. saya suka sekali dengan gaya bahasa yang digunakan, nice story

    Fachry Husaini

    8 April 2014 at 09:58

  55. wah,,,buat penasaran aj, tapi menarik kok..
    jangan lupa kunjungi blog saya…

    http://luapanhasrat.blogspot.com/2014/04/indahnya-nostalgia.html

    luapanhasrat

    9 April 2014 at 15:42

  56. rada malas baca bagian tengahnya.. terlalu banyak prasa dan gak ngerti…knp jadi masinis yg diceritain dan di akhir cerita kenapa dugaan ke kereta yg punya kenangan yg sama….

    tedja

    27 April 2014 at 17:24

  57. […] Senja itu sunyi namun menyenangkan, bagi si wanita untuk menggambarkan kekasihnya yang pendiam. Serayu Sepanjang Angin Akan Berembus, juga akan banyak hembusan napas panjang saat […]

  58. PROMO BESAR-BESARAN OLIVIACLUB 100%….!!!!
    promo oliviaclub kali ini adalah promo deposit akan mendapatkan bonus chip sebesar nilai deposit yang disetorkan
    jadi untuk para pecinta poker oliviaclub yang sudah lama mendaftar ataupun yang baru melakukan register.. akan bisa mengikuti promo ini…

    SYARAT DAN KETENTUAN
    1.pemain dapat mengklaim bonus promo melalui live chat kami
    2.pemain yang mengikuti promo tidak akan bisa melakukan WD sebelum turnover/fee/pajak belum mencapai 30 x lipat dari angka deposit.
    3.minimal deposit untuk promo ini adalah Rp.50.000
    maximal deposit adalah Rp.200.000
    apabila ada pemain yang melakukan deposit diatas 200rb rupiah..
    hanya 200rb yang akan di hitung untuk mendapatkan bonus
    promo ini
    4. apabila pemain melakukan deposit sebanyak 50rb akan
    mendapatkan bonus 50rb.. dan apabila chip habis dan melakukan
    deposit 50rb lagi maka harus menunggu selama 6 jam terlebih
    dahulu sebelum dapat mengklaim bonus 100% dari
    angkadeposit..
    batas maksimal klaim bonus tetap max deposit 200rb per hari
    5. klaim bonus promo berlaku 1×12 jam..
    para pemain diharuskan mengklaim bonus sebelum bermain..jika
    ada pemain yang melakukan deposit dan bermain..
    baru setelah bermain mengklaim bonus..maka tidak akan dilayani
    6.PROMO OLIVIACLUB ini dapat berakhir sewaktu waktu tanpa
    pemberitahuan terlebih dahulu
    7.keputusan pihak OLIVIACLUB tidak dapat diganggu gugat dan
    mutlak

    CARA MENGKLAIM BONUS PROMO :
    1.setelah melakukan register dan deposit maka pemain harus melakukan login dan masuk ke menu memo,tulis subjek klaim voucher promo
    2.admin OLIVIACLUB akan segera membalas memo anda dan
    memberikan kode voucher.
    3.setelah menerima kode voucher silakan menuju menu deposit
    isi kan formulir deposit sebagaimana anda biasa melakukan deposit.
    setelah itu pada kolom keterangan di menu deposit silakan anda tuliskan kode voucher yang telah diberikan
    4.silakan gunakan jasa live chat kami untuk membantu anda dalam mengklaim bonus PROMO OLIVIACLUB

    WARNING….!!!!!
    apabila pemain belum melakukan deposit dan mencoba untuk mengklaim bonus.. maka id akan kami blokir/delete secara permanen.
    transfer chip tidak di perbolehkan dan akan di tindak tegas

    regallia soh

    11 Juli 2014 at 01:56


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 2.534 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: